Babak Baru Eliminasi TBC Global

2

Oleh Imran Pambudi

Lebih dari 200 orang muda dari seluruh dunia berjanji untuk mengakhiri TB di Youth Town Hall pertama untuk mengakhiri TB di Jakarta pada 15 Juli 2019. Acara yang dihadiri oleh Menteri Kesehatan RI menghasilkan Deklarasi Pemuda yang berani Berjuang untuk Mengakhiri TB , perwakilan pemuda termasuk dari negara-negara dengan beban TB tinggi seperti Bangladesh, India, Indonesia, Kenya dan Filipina, memberikan komitmen dan tindakan utama yang akan mereka lakukan untuk mempercepat upaya untuk mengakhiri TB. Deklarasi ini selaras dengan kontribusi yang diharapkan untuk mencapai target yang ditetapkan dalam deklarasi politik Pertemuan Tingkat Tinggi PBB oleh Kepala Negara, Strategi TB Akhir WHO dan Agenda 2030 untuk Pembangunan Berkelanjutan.

“Kami sekarang memiliki komitmen tertinggi untuk mengakhiri TB, tetapi beban TB tetap besar dengan 10 juta orang jatuh sakit dengan TB setiap tahun dan sepertiga kehilangan akses ke perawatan. Kita perlu segera menerjemahkan komitmen ke dalam tindakan untuk menyelamatkan nyawa. Orang muda dengan semangat, dedikasi dan pola pikir inovatif mereka adalah aset penting dalam upaya untuk mengakhiri TB. Mereka juga merupakan kelompok usia yang menanggung beban penyakit terberat yang menyebabkan penderitaan bagi mereka dan keluarga mereka serta menyebabkan kematian. Kaum muda dapat memainkan peran utama untuk menjadi katalisator aksi – aksi nyata untuk mengakhiri TB”, dikatakan Dr. Tereza Kasaeva, Direktur Program TB Global WHO. “Kita perlu semua tangan untuk menghapus pembunuh nomer satu ini, untuk memastikan tidak ada pemuda yang tertinggal dalam mengakses perawatan dan untuk memungkinkan partisipasi pemuda yang bermakna dalam pengambilan keputusan di semua tingkatan. Balai kota pemuda ini adalah langkah pertama yang kritis dalam arah ini, dan saya mendesak lebih banyak pemuda untuk bergabung dengan gerakan penting ini untuk mengakhiri TB “.

Youth Town Hall untuk mengakhiri TB diselenggarakan oleh WHO dan Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, bekerja sama dengan CISDI, kegiatan ini menyediakan platform untuk keterlibatan aktif dan bermakna bagi para pemimpin muda dalam upaya untuk mengakhiri TB. Deklarasi yang dihasilkan dari Town Hall ini menyoroti 6 bidang tindakan utama yang dapat mengambil manfaat dari keterlibatan pemuda yang lebih besar: membangun kesadaran yang lebih besar dan kapasitas kaum muda untuk berpartisipasi secara bermakna dalam upaya mengakhiri TB; memerangi stigma dan diskriminasi; mengadvokasi dukungan psikososial dan sosial ekonomi untuk para penyintas TB untuk memungkinkan mereka menjalani kehidupan yang bermakna; mempromosikan penelitian dan inovasi; mengadvokasi pendanaan untuk menutup kesenjangan; dan mempromosikan kolaborasi multisektoral dan akuntabilitas dengan partisipasi pemuda. Acara ini dihadiri pemuda dari lebih 15 negara dan berbagai kelompok pemuda dari dalam negeri seperti Pramuka, Penggiat Media Sosial dan Aktivis yang bergerak dalam pendampingan pasien TB.

Meskipun ada kemajuan selama beberapa dekade terakhir, TB tetap menjadi pembunuh menular terkemuka di dunia, mengklaim hampir 4.500 nyawa sehari. Menurut WHO, tidak ada negara di dunia yang bebas dari TB. TB tidak hanya berdampak pada kesehatan dan kesejahteraan, tetapi juga berdampak pada masyarakat dan ekonomi negara. Perkiraan pendorong utama dari kerugian semacam itu akan kehilangan produktivitas tenaga kerjanya karena ketidakhadiran, penularan penyakit dan kematian dini.

whatsapp-image-2019-07-30-at-15-07-33

Indonesia menjadi pemimpin dalam mempromosikan keterlibatan pemuda yang lebih berarti dalam menghadapi tantangan paling mendesak di dunia. Sebagai negara dengan populasi pemuda tertinggi setelah Brasil, India, dan Cina, menyediakan ruang bagi pemuda dalam mengembangkan bangsa menjadi agenda Kementerian Kesehatan saat ini. Dalam kesempatan ini, Prof. Dr. Nila Moeloek, SpM (K), Menteri Kesehatan, Indonesia menyampaikan : “Setelah menjadi tuan rumah Youth Town Hall Wilayah Asia Tenggara dan Nasional pertama yang dihadiri oleh lebih dari 1.600 orang muda, kami percaya bahwa ini mencerminkan semangat dan energi yang harus diambil oleh kaum muda dalam mengatasi tantangan pembangunan. Indonesia memang menghadapi tantangan signifikan dalam kesehatan. Itulah sebabnya, kami membutuhkan lebih banyak pemangku kepentingan, termasuk orang muda, untuk bergabung dengan kami memerangi TB”.

Dalam kesempatan yang sama, Madhusudan Kaphle, advokator pemuda dalam dunia bebas TB berkata “Sebagai orang yang melek teknologi, kaum muda dapat mengoptimalkan kemajuan teknologi dan media digital membantu mengatasi beberapa masalah untuk mengakhiri TB seperti memerangi stigma dan diskriminasi, membangun kesadaran yang lebih kuat tidak hanya terhadap penyakit dan dampaknya, tetapi juga lingkungan sekitarnya, sistem pendukung, memberdayakan orang dengan TB untuk menjadi produktif, mengadvokasi masalah dan mendapatkan dukungan keuangan dalam mengatasi tantangan, dan untuk mempromosikan akuntabilitas dan tindakan untuk mengakhiri TB pada tahun 2030, ”

Keesokan harinya, lebih dari 150 perwakilan dari program TB nasional, mitra dan masyarakat sipil dari 20 negara berkumpul di Pertemuan Global ke-14 Kelompok Kerja Publik Private Mix (PPM) di Jakarta, Indonesia pada 16-18 Juli. Pertemuan tersebut diselenggarakan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan Stop TB Partnership dengan dukungan dari USAID dan Global Fund. Pertemuan dibuka oleh Menteri Kesehatan RI dr. Nila Moeloek dan berfokus pada kemajuan negara menuju adopsi dan peluncuran PPM Roadmap (diluncurkan pada 2018) untuk menutup celah dalam perawatan dan menjangkau semua orang yang terduga menderita TB. Ini adalah Pertemuan Kelompok Kerja pertama di mana ada perwakilan yang dari advokasi masyarakat sipil dan pemuda untuk memungkinkan keterlibatan yang lebih besar dari masyarakat yang terkena dampak dalam upaya meningkatkan PPM. Pada sambuatan pembukaan, Menteri Kesehatan menyampaikan “Pada dasarnya, PPM dapat menguatkan komunikasi, koordinasi dan kolaborasi diantara seluruh layanan TB yang termasuk dalam jejaring PPM. Selain itu, jejaring ini juga dapat menguatkan kapasitas dalam pelayanan TB. Jejaring ini bertujuan untuk meningkatkan kerja sama dan mengatasi kesenjangan antar fasilitas kesehatan dalam hal ketersediaan sumber daya.”

“Negara-negara membuat kemajuan dalam mengadaptasi peta jalan PPM dan meningkatkan keterlibatan penyedia layanan kesehatan publik dan swasta untuk memastikan akses ke perawatan TB yang berkualitas untuk semua orang dengan TB. Namun masih banyak yang harus dilakukan untuk mencapai target Deklarasi Politik Pertemuan Tingkat Tinggi PBB tahun 2022 tentang TB, ”kata Dr. Tereza Kasaeva, Direktur Program TB Global WHO. “WHO berkomitmen untuk mendukung negara, terutama dalam memastikan pemantauan yang lebih kuat untuk akuntabilitas, dan dalam memastikan pendekatan PPM juga mencakup pencegahan TB serta upaya untuk mengatasi TB yang resistan terhadap obat dan TB pada masa kanak-kanak.”

Acara yang juga dihadiri oleh Pengelola Program TB dari 34 provinsi ini meninjau tantangan dan peluang untuk memperluas PPM mengingat komitmen tingkat tinggi untuk mengakhiri TB dan menghubungkan perkembangan menuju Cakupan Kesehatan Universal dan pembiayaan kesehatan. Strategi untuk memanfaatkan teknologi digital dan untuk memperkuat keterlibatan masyarakat sipil untuk tata kelola dan akuntabilitas yang lebih baik juga dibahas secara luas.

Pada kesempatan ini juga dilakukan kunjungan lapangan ke 5 fasyankes yang melayani TB di DKI Jakarta, yaitu : RSP Persahabatan, RSI Cempaka Putih, Puskesmas Setiabudi , Puskesmas Kramat Jati dan Klinik PPTI. Para peserta merasa sangat senang dan puas mengikuti field visit ini karena mendapat banyak inovasi-inovasi yang dilakukan di fasyankes yang dikunjungi mulai dari pelibatan masyarakat sipil, pelayanan yang lebih manusiawi terhadap pasien TB Resisten Obat serta bagaimana koordinasi antara fasyankes pemerintah dan swasta dalam hal pencatatan dan pelaporan.

Pada akhir pertemuan, perwakilan dari program TB nasional, mitra dan masyarakat sipil memuji kerja Kelompok Kerja PPM dan WHO, dan berjanji untuk bekerja dengan WHO dan mitra dalam mempercepat upaya PPM. Para peserta juga memuji kesiapan Indonesia dalam penyelenggaraan acara ini yang sangat berkesan bagi mereka. Pertemuan Global selanjutnya dari Kelompok Kerja PPM pada tahun 2020 diharapkan untuk fokus pada kemajuan, tindakan dan akuntabilitas dalam implementasi Peta Jalan PPM. (IP)

Bagikan.

Tentang Penulis

Redaksi Sehat Negeriku

2 Komentar

  1. Luar biasa.. semoga semakin hari penderita TB semakin di temukan cepat sehingga meminimalisir penularan terhadap kontak eratnya. salam dari saya nusantara sehat batch xi sebagai pejuang TB (programer) di puskesmas penempatan.

  2. Chrizta karamoy di

    Informasi dan beritanya sangat bagus tapi sayang sekali berbeda kenyataan pelayaann penanganan TB di daerah oleh RS dan juga petugas kesehatan terlebih lagi STIGMA DAN DISKRIMINASI yang justru di buat dan di perlihatkan oleh dinas kesehatan (oknum oknum nya) sangat disayangkan sekali. Semoga akan banyak sekali orang2 baik yang tergerak hatinya untuk lebih melayani orang sakit dng hati. Terlebih pasien TB dng yang sdh resisten obat. Dan semoga lewat kemenkes jendral Terawan saat ini akan banyak hal2 baik yang juga berdampak baik untuk pemberantasan TB di indonesia dng memerangi penyebaran kumannya bukan mendiskriminasi orangnya. Salam sehat

Tinggalkan Balasan