Jadilah Kartini Indonesia yang Tidak Mati Muda (Pencanangan Kampanye Peduli Kesehatan Ibu 2014)

0

Pencanangan Kampanye Peduli Kesehatan IbuBertepatan dengan momen peringatan Hari Kartini, Kementerian Kesehatan RI mencanangkan kampanye Peduli Kesehatan Ibu di Jakarta (28/4). Kesempatan tersebut juga digunakan mengenang jasa seorang tokoh wanita Indonesia yaitu Ibu Kartini yang lahir pada tanggal 21 April 1879 dan meninggal pada tanggal 19 September 1904 dalam usia 25 tahun, 4 hari setelah melahirkan putra pertama dan anak satu-satunya.

Dalam sambutan Menteri Kesehatan RI yang dibacakan Wakil Menteri Kesehatan RI, Prof. Ali Ghufron Mukti, MSc, PhD, Menkes mengatakan bahwa masih diperlukan kerja keras untuk menurunkan Angka Kematian Ibu (AKI) di Indonesia. Mengutip data hasil Survei Demografi Kesehatan Indonesia (SDKI) tahun 2012, Angka Kematian Ibu (AKI) di Indonesia mencapai 359 per 100.000 kelahiran hidup dan Angka Kematian Bayi (AKB) mencapai 32 per 1000 kelahiran hidup. Melengkapi hal tersebut, data laporan dari daerah yang diterima Kementerian Kesehatan RI menunjukkan bahwa jumlah ibu yang meninggal karena kehamilan dan persalinan tahun 2013 adalah sebanyak 5019 orang. Sedangkan jumlah bayi yang meninggal di Indonesia berdasarkan estimasi SDKI 2012 mencapai 160.681 anak.

“Kematian ibu terjadi pada perempuan yang TERLALU MUDA untuk hamil, ada juga yang TERLALU TUA untuk hamil, jarak kehamilan yang TERLALU BERDEKATAN, serta kehamilan yang TERLALU SERING”, ujar Menkes.

Selain itu, terdapat beberapa kondisi lainnya seperti: Anemia pada penduduk usia 15 – 24 tahun masih tinggi yaitu sebesar 18,4% (Riskesdas, 2013); Perkawinan usia dini masih tinggi yaitu sebesar 46,7% (Riskesdas, 2010); Angka kelahiran pada usia remaja juga masih tinggi yaitu sebesar 48 per 1.000 perempuan usia 15–19 tahun (SDKI, 2012); dan kebutuhan pelayanan KB yang tidak terpenuhi atau unmet need masih relatif tinggi, yaitu sebesar 8,5% (SDKI, 2012).

“Pemecahan masalah kesehatan ibu perlu menggunakan pendekatan upaya kesehatan berkelanjutan atau continuum of care mulai dari hulu sampai ke hilir yaitu sejak sebelum masa hamil, masa kehamilan, persalinan dan nifas”, kata Menkes.

Upaya yang dapat dilakukan di tingkat hulu, antara lain: Meningkatkan status gizi perempuan dan remaja; Meningkatkan pendidikan kesehatan reproduksi remaja dimulai dari lingkup keluarga; Meningkatkan konseling pranikah untuk calon pengantin; Meningkatkan peran aktif suami, keluarga, tokoh agama, tokoh adat, kader dan masyarakat dalam menjaga mutu kesehatan keluarga (terutama calon ibu) sebelum dan saat hamil, termasuk Perencanaan Persalinan dan Pencegahan Komplikasi atau P4K serta pemenuhan kebutuhan pelayanan Keluarga Berencana (KB).

“Untuk itu, kita perlu menyadari bahwa kehamilan merupakan investasi sumberdaya manusia yang sangat tinggi nilainya, sehingga perlu dijaga dengan baik agar sumber daya manusia yang dilahirkan sehat, bermutu, dan produktif”, tegas Menkes.

Mengakhiri sambutannya, Menkes berpesan kepada seluruh perempuan Indonesia: Jadilah Kartini-Kartini Indonesia yang tidak mati muda, namun jadilah Kartini-Kartini Indonesia yang sehat dan mampu membuat Indonesia semakin jaya.

Kampanye Peduli Kesehatan Ibu merupakan rangkaian kegiatan sebagai upaya untuk mencegah kematian ibu dan bayi yang dilaksanakan secara berkesinambungan, sesuai dengan periode waktu kehamilan seorang ibu, yaitu selama 9 bulan, dimulai sejak bulan April dan akan diakhiri pada peringatan Hari Ibu tanggal 22 Desember 2014.

Tema dari kampanye adalah #SayangIbu untuk membuat orang-orang di sekeliling ibu, seperti suami dan keluarga, untuk menemani ibu melakukan pemeriksaan kehamilan dan siap membawa ibu ke tenaga kesehatan mulai saat kehamilan, persalinan dan nifas terutama pada saat terjadi tanda bahaya, serta mendukung ibu untuk ikut program KB.

Beberapa jenis kegiatan yang akan dilaksanakan dalam kampenye ini berupa event, publikasi dan komunikasi, advokasi dan kemitraan serta media sosial yang melibatkan semua pemangku kepentingan yang terkait dengan kesehatan ibu. Sampai saat ini telah terdata 5 event besar diantaranya Hari Keluarga Nasional pada tanggal 14 Juni 2014 di Surabaya yang akan mengusung tema yang sejalan.

Selain itu, dilakukan kampanye melalui jejaring sosial dengan hashtag #SayangIbu. Hingga saat ini, telah tergabung sekitar 15 kelompok media sosial yang akan berperan aktif dalam menggaungkan topik #SayangIbu di komunitas mereka.

Pada saat yang sama, dicanangkan pula pilot project untuk peningkatan partisipasi aktif komunitas terhadap kesehatan perempuan dan KB, melalui pendampingan ibu hamil oleh anggota koperasi Yayasan Cinta Anak Bangsa (YCAB) dengan area program Jakarta Barat dan Jakarta Timur (menjangkau sedikitnya 800 ibu hamil dan 400 fasilitator). Waktu pelaksanaan antara April – Desember 2014 dengan melibatkan ibu-ibu anggota Koperasi YCAB yang akan menjadi pendamping ibu hamil dan nifas selama periode April – Desember 2014. Hasil yang diharapkan adalah meningkatnya awareness mengenai kesehatan Ibu dan KB yang lebih tinggi di kalangan ibu-ibu yang menjadi sasaran program.

Berita ini disiarkan oleh Pusat Komunikasi Publik Sekretariat Jenderal Kementerian Kesehatan RI. Untuk informasi lebih lanjut dapat menghubungi Halo Kemkes melalui nomor hotline 500-567; SMS 081281562620, faksimili: (021) 52921669, website www.depkes.go.id dan email kontak@depkes.go.id.

Bagikan.

Tentang Penulis

Redaksi Sehat Negeriku

Tinggalkan Balasan