Rawat Ginjal Anda dengan CERDIK

0

Jakarta, 8 Maret 2018

Semua lapisan masyarakat perlu menjalankan gaya hidup sehat untuk menjaga agar ginjalnya tetap sehat, antara lain dengan melakukan aktivitas fisik secara teratur, mengonsumsi makanan yang sehat dan seimbang (rendah gula, garam, lemak dan tinggi serat), kontrol tekanan darah dan kadar gula darah, minum air putih minimal 2 liter per hari, tidak mengkonsumsi obat-obatan yang tidak dianjurkan dan tidak merokok.

Demikian pernyataan Direktur Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Kemenkes RI, dr. Anung Sugihantono, M.Kes, saat membuka Forum Diskusi Dialisis dalam rangka Hari Ginjal Sedunia 2018 hasil kerja sama Kemenkes RI dengan Pusat Kajian Ekonomi dan Kebijakan Kesehatan, Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia (PKEKK FKM UI) di Ruang Siwabessy, Kemenkes RI, Jakarta Selatan, Kamis pagi (8/3).

“Dalam pencegahan penyakit ginjal kronis, Kemenkes terus berupaya dalam tahapan perubahan perilaku masyarakat yang kita sebut dengan perilaku CERDIK”, ujar Anung.

Upaya promotif preventif melalui perilaku CERDIK adalah kepanjangan dari lima aktifitas berikut: Cek kesehatan secara berkala, Enyahkan asap rokok, Rajin aktivitas fisik, Diet sehat dengan kalori seimbang, Istirahat cukup dan Kelola stress.

Ditambahkan oleh Anung, bahwa selain berperilaku CERDIK, ada tiga upaya lain yang juga tidak boleh dilupakan yaitu: 1) Upaya preventif melalui self awareness berupa pengukuran berat badan, tekanan darah dan pemeriksaan gula darah secara rutin atau minimal 1 kali dalam setahun di pos pembinaan terpadu penyakit tidak menular (Posbindu PTM) atau di fasilitas pelayanan kesehatan (Fasyankes); 2) Upaya kuratif dan rehabilitatif melalui penguatan pelayanan kesehatan, baik itu berupa layanan Haemodialisis (HD), Peritoneal Dialysis (PD), maupun transplantasi ginjal.

“Perlu kerja sama lintas sektor untuk meningkatkan pengetahuan dan pemahaman masyarakat melalui edukasi mengenai pencegahan penyakit kronis, khususnya penyakit ginjal kronis kepada masyarakat umum, serta menguatkan ketersediaan jaminan kesehatan dan akses pelayanan kesehatan yang memadai”, imbuhnya.

Hari Ginjal Sedunia

Seperti kita ketahui, hari Kamis minggu kedua di bulan Maret setiap tahunnya diperingati sebagai Hari Ginjal Sedunia atau World Kidney Day. Tahun ini, peringatan ini jatuh pada tanggal 8 Maret 2018 dan bersamaan dengan Hari Perempuan Internasional 2018.

Karena itu, tema yang diangkat adalah “Kidneys and Women Health : Include, Value, Empower”. Tema ini mempromosikan akses yang terjangkau dan adil terhadap pendidikan kesehatan, perawatan kesehatan dan pencegahan penyakit ginjal bagi semua wanita dan anak perempuan di dunia.

Penyakit Ginjal Kronis (PGK) di Indonesia

Global Burden of Disease tahun 2010, penyakit ginjal kronis merupakan peringkat ke-27 penyebab kematian di dunia pada tahun 1990 dan mengalami peningkatan menjadi urutan ke-18 pada tahun 2010.

Hasil Riset Kesehatan dasar (Riskesdas) tahun 2013 oleh Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan menunjukkan bahwa prevalensi penyakit gagal ginjal di Indonesia sebesar 0,2% atau 2 per 1000 penduduk, sekitar 60% penderita gagal ginjal tersebut harus menjalani terapi dialisis. Prevalensi penyakit gagal ginjal tertinggi terdapat di Provinsi Sulawesi Tengah sebesar 0,5%

Dari sisi pembiayaan kesehatan, data Badan Penyelenggara Jaminan Kesehatan (BPJS) tahun 2017 menunjukkan bahwa sebanyak 10.801.787 peserta jaminan kesehatan nasional (JKN) mendapat pelayanan untuk penyakit Katastropik. Tahun 2016, penyakit ginjal kronis merupakan penyakit katastropik kedua terbesar setelah penyakit jantung yang menghabiskan biaya kesehatan sebesar 2,6 triliun rupiah.

Berdasarkan data Indonesian Renal Registry (IRR) tahun 2016, sebanyak 98% penderita gagal ginjal menjalani terapi Hemodialisis dan 2% menjalani terapi Peritoneal Dialisis (PD). Penyebab Penyakit Ginjal Kronis terbesar adalah nefropati diabetik (52%) dan hipertensi (24%).

“Dengan melakukan upaya pencegahan, pengendalian dan tatalaksana hipertensi dan Diabetes Melitus sesuai standar, maka penyakit ginjal kronis dapat dicegah”, tandas Anung.

Berita ini disiarkan oleh Biro Komunikasi dan Pelayanan Masyarakat,Kementerian Kesehatan RI. Untuk informasi lebih lanjut dapat menghubungi Halo Kemkes melalui nomor hotline 1500-567, SMS 081281562620, faksimili (021) 5223002, 52921669, dan alamat email kontak@kemkes.go.id. (myg)

Plt. Kepala Biro Komunikasi dan Pelayanan Masyarakat
drg. Murti Utami, MPH

Bagikan.

Tentang Penulis

Redaksi Sehat Negeriku

Tinggalkan Balasan