Mayoritas Anak di Pulau Jawa telah Diimunisasi MR

0

Jakarta, 12 Oktober 2017

Sebagian besar anak di pulau Jawa telah diimunisasi Measless Rubella (MR). Data terakhir dari Pusdatin Kemenkes, Rabu (11/10) sebesar 99,84% anak di pulau Jawa telah diimunisasi MR.

Cakupan di DKI Jakarta mencapai 2.343.063 anak(95,77%). Di Jawa Barat sebanyak 11. 561.456 anak (94,45%). 

Selain itu, sebanyak 8.193.349 (104, 52%) anak telah diimunisasi MR di Jawa Tengah, 754.670 (97,32) anak di Yogyakarta, 8.944.291 (105,62) anak di Jawa Timur, dan 3.110.020 (93.61%) di Banten.

Cakupan Imunisasi Measless Rubella (MR) tahap pertama selesai pada Sabtu (30/9). Namun, Kemenkes memperpanjangnya hingga Sabtu (14/10). 

Hal tersebut dilakukan untuk memberikan kesempatan kepada anak-anak yang belum diimunisasi MR. Dari perpanjangan kampanye imunisasi MR ini pemerintah mebgharapkan agar dapat dimanfaatkan sebaik-baiknya oleh masyarakat.

Melalui pemberian imunisasi MR ini, masalah penyakit campak dan rubella akan berangsur menghilang dan cacat bawaan pada bayi akibat rubella juga akan semakin sirna. Imunisasi ini penting dilakukan karena sampai saat ini belum ada obat untuk penyakit rubella.

Cakupan imunisasi MR tahap kedua akan dilaksanakan di seluruh provinsi di luar Pulau Jawa, yakni Agustus hingga September 2018. Diharapkan dari cakupan imunisasi MR tahap kedua ini dapat mencapai target bahkan lebih dari target yang sekarang. 

Target itu dimaksudkan agar eliminasi campak dan pengendalian rubella dapat terwujud pada 2020. Melalui imunisasi ini diharapkan kesehatan anak yang berkualitas dapat terwujud dan merata.

Berita ini disiarkan oleh Biro Komunikasi dan Pelayanan Masyarakat,Kementerian Kesehatan RI. Untuk informasi lebih lanjut dapat menghubungi Halo Kemkes melalui nomor hotline (kode lokal) 1500-567,SMS 081281562620, faksimili (021) 5223002, 52921669, dan alamat email kontak@kemkes.go.id.

Kepala Biro Komunikasi danPelayanan Masyarakat
drg. Oscar Primadi, MPH

NIP.196110201988031013

Bagikan.

Tentang Penulis

Biro Komunikasi dan Pelayanan Masyarakat melaksanakan koordinasi dan pelaksanaan komunikasi publik melalui media massa dan opini publik, pelayanan informasi publik serta hubungan antar lembaga.

Tinggalkan Balasan