Jangan Abaikan Mikronutrien

0

Jakarta, 31 Oktober 2017

Kekurangan gizi mikro (mikronutrien) dapat mengakibatkan masalah kesehatan hingga kerugian ekonomi. Direktur Jenderal Kefarmasian dan Alat Kesehatan, Maura Linda Sitanggang mengatakan kekurangan mikronutrien menyebabkan berbagai masalah kesehatan.

“Banyak bahasan soal malnutrisi atau over nutris, tetapi mikronutrien dapat menyebabkan penyakit jantung, stroke, dan bisa mempengaruhi mental dan IQ,” kata Maura saat sesi Press Briefing pada acara Asia-Pacifik Food Forum di Jakarta, Selasa (31/10).

Selain itu, kekurangan gizi mikro yang menyebabkan penyakit jantung (kardiovaskuler) dapat mengakibatkan kerugian ekonomi. Meningkatnya biaya relevan dengan meningkatnya insiden jantung kongestif, penyakit jantung iskemik dan stroke. 

“Untuk mengatasi tantangan tersebut kita perlu melakukan intervensi. Ada beberapa pendekatan untuk mengatasi tantangan-tantangan seperti suplementasi, pendidikan gizi, modifikasi/diversifikasi Diet, dan juga penyediaan pangan,” kata Maura.

Di samping itu, keberadaan teknologi baru untuk mengatasi masalah kekurangan gizi mikro harus dilaksanakan. Misalnya dengan mengembangkan teknologi untuk mengolah sisa makanan seperti pengolahan kulit manggis yang mengandung banyak nutrisi.

Hal tersebut menjadi salah satu solusi untuk memperbaiki ketahanan pangan dan masalah lingkungan. Selain itu, pangan fungsional dan fitokimia bisa menjadi alternatif. Pangan fungsional mencakup produk berpotensi sehat, termasuk makanan yang dimodifikasi atau bahan makanan yang dapat memberikan manfaat kesehatan.

Selain itu, Fitokimia merupakan sumber nutrisi yang memiliki fisiologis aktif dan berperan dalam metabolism. Dapat digunakan sebagai suplemen untuk memenuhi kebutuhan mikronutrien.

Berita ini disiarkan oleh Biro Komunikasi dan Pelayanan Masyarakat, Kementerian Kesehatan RI. Untuk informasi lebih lanjut dapat menghubungi Halo Kemkes melalui nomor hotline (kode lokal) 1500-567, SMS 081281562620, faksimili (021) 5223002, 52921669, dan alamat email kontak@kemkes.go.id.

Kepala Biro Komunikasi dan Pelayanan Masyarakat

Oscar Primadi

Bagikan.

Tentang Penulis

Redaksi Sehat Negeriku

Tinggalkan Balasan