Menkes Resmikan Dua Puskesmas Perbatasan di Kalimantan Barat

0

Sanggau,17 April 2018

Menteri Kesehatan (Menkes) Nila Moeloek meresmikan dua Puskesmas daerah perbatasan di Kabupaten Sanggau, Kalimantan Barat pada Selasa (17/4). Kedua Puskesmas tersebut merupakan Puskesmas representatif yang berhasil dibangun di daerah perbatasan, yaitu Puskesmas Entikong dan Puskesmas Balai Karangan. Pembangunan Puskesmas ini menggunakan anggaran DAK Afirmasi bidang kesehatan tahun 2017.  

Upaya percepatan pembangunan di daerah perbatasan merupakan salah satu fokus prioritas pembangunan kesehatan pada 2015-2019. Untuk mewujudkannya, pemerintah melalui Kementerian Kesehatan RI melaksanakan program pembangunan 124 Puskesmas perbatasan di seluruh titik terluar Indonesia. 

Dalam upaya meningkatkan akses dan mutu pelayanan kesehatan di daerah perbatasan kerap kali mengalami berbagai permasalahan seperti kondisi geografis, SDM kesehatan, dan terbatasnya infrasturktur. Di samping itu, isu ketimpangan pelayanan kesehatan dibandingkan dengan negara tetangga akan berpengaruh pada kredibilitas bangsa apabila tidak ditangani dengan serius.

“Daerah perbatasan yang merupakan bagian terdepan negara seharusnya menjadi etalase negara yang menampilkan wajah atau citra Indonesia yang positif termasuk dalam bidang kesehatan,” kata Menteri Kesehatan Nila Moeloek dalam sambutannya saat peresmian Puskesmas Entikong dan Puskesmas Balai Karangan di Kabupaten Sanggau (17/4).

Demi kelancaran kegiatan di Puskesmas dalam pembangunan Puskesmas di daerah perbatasan dilengkapi dengan pemenuhan prasarana dan alat kesehatan yang diperlukan oleh Puskesmas, seperti pembangunan rumah dinas dokter, pengadaan alat transportasi, serta penyediaan alat pendukung pelayanan lainnya seperti generator set dan IPAL.

Menkes menyatakan bahwa ketersediaan SDM kesehatan yang mumpuni sangatlah penting dalam optimalnya kinerja Puskesmas di daerah perbatasan. “Kementerian Kesehatan RI melalui Program Nusantara Sehat telah menempatkan tenaga kesehatan seperti dokter, perawat, bidan dan lainnya pada Daerah Terpencil, Perbatasan dan Kepulauan (DTPK) termasuk pada kedua lokasi Puskesmas ini,” terang Menkes.

Untuk selanjutnya, pembangunan Puskesmas di DTPK lainnya akan dilaksanakan pada tahun-tahun berikutnya. “Saya berharap dengan pembangunan Puskesmas ini, masyarakat di daerah perbatasan bisa mendapatkan fasilitas pelayanan kesehatan terbaik dari negeri sendiri, sehingga tidak perlu ke negara tetangga,” kata Nila.

Pembangunan ini merupakan sebuah langkah terdepan dengan semangat nawacita ketiga yaitu untuk mewujudkan pembangunan Indonesia dari pinggiran dengan memperkuat daerah-daerah dan desa dalam kerangka NKRI, serta melengkapinya dengan semangat nawacita kelima yaitu peningkatkan kualitas hidup manusia Indonesia melalui penguatan akses dan mutu pelayanan kesehatan di daerah perbatasan.

Menkes Nila berharap upaya ini akan memberikan daya ungkit yang besar dalam peningkatan akses dan mutu pelayanan kesehatan di DTPK.

“Jadikanlah hari ini menjadi momentum bagi kita untuk menumbuhkan komitmen dan semangat untuk memberikan pelayanan yang terbaik bagi masyarakat,” tegas Menkes Nila F. Moeloek.

Berita ini disiarkan oleh Biro Komunikasi dan Pelayanan Masyarakat, Kementerian Kesehatan RI. Untuk informasi lebih lanjut dapat menghubungi nomor hotline Halo Kemkes melalui nomor hotline 1500-567, SMS 081281562620, faksimili (021) 5223002, 52921669, dan alamat email kontak@kemkes.go.id.(Tal)

Plt. Kepala Biro Komunikasi dan Pelayanan Masyarakat

drg. Murti Utami, MPH
NIP 196605081992032003

Bagikan.

Tentang Penulis

Redaksi Sehat Negeriku

Tinggalkan Balasan